Pola Makan Sehat Untuk Pasien Hemodialisis

Selasa, 05 Mei 2020 125

-          Penyakit Ginjal Kronik

Penyakit Ginjal Kronik (PGK) adalah suatu keadaan dimana ginjal mengalami kelainan struktur atau fungsi yang sudah berlangsung lebih dari 3 bulan. Penyakit ini bersifat progresif (makin memburuk) dan irreversible (pada tahap lanjut tidak dapat pulih kembali).

Tingkat kerusakan ginjal dapat diketahui dengan mengukur Laju Filtrasi Ginjal (LFG). Jika menurun sampai <60 ml/menit selama >3 bulan, harus segera ditangani melalui pengobatan dan melaksanakan diet sesuai anjuran

-          Apa penyebabnya?

1.       Kencing Manis (diabetes melitus)

2.       Tekanan darah tinggi (hipertensi)

3.       Peradangan ginjal (Glumerulonefritis)

4.       Batu ginjal atau infeksi saluran kemih

5.       Kelainan autoimun, misal Lupus Erimatosus Sistemik

6.       Kelainan ginjal bawaan, misal penyakit olikistik ginjal

7.       Penggunaan obat-obatan bersifat nekrotik

 

-          Bagaimana Gejalanya?

Awalnya tidak ada gejala, tetapi pada gangguan ginjal berat muncul gejala seperti tidak nafsu makan, lemas, lesu, berat badan turun, mual dan muntah, gatal-gatal.

 

-          Hemodialisis

Hemodialisis atau biasa dikenal sebagai “cuci darah” adalah proses dialisis yang paling banyak dilakukan di Indonesia. Proses ini dilakukan dengan menggunakan alat yang disebut dialyzer. Alat ini berfungsi sebagai ginjal buatan.

Zat-zat racun yang dibersihkan adalah sisa metabolisme yang diproduksi terus-menerus oleh tubuh. Apabila zat racun tersebut tidak dikeluarkan, maka akan terjadi penumpukan sisa metabolisme yang berbahaya bagi pasien. Oleh karena itu, hemodialisis harus dilakukan 2-3x seminggu di rumah sakit selama 4-5 jam/dialisis.

-          Nutrisi Pasien Hemodialisis

1.       Protein

Pada proses dialisis, protein dalam tubuh dikeluarkan, sehingga pasien membutuhkan asupan protein yang lebih banyak dan pembatasan protein sudah tidak diperlukan. Anjuran protein cukup tinggi yaitu 1-1,2 gram/Kg berat badan. Sumber protein berasal dari 50% hewani (daging, ayam, ikan, telur) dan 50% nabati (tahu, tempe).

2.       Natrium

Garam merupakan sumber utama sodium/natrium. Waspada terhadap natrium yang ada di makanan kaleng dan makanan awetan. Kelebihan natrium dan cairan dapat menyebabkan edema (penumpukan cairan pada beberapa bagian tubuh: perut, tangan, kaki, wajah), peningkatan tekanan darah, kesulitan bernafas, kerja jantung lebih berat.

Tips mengurangi garam:

·      Gunakan garam sedikit mungkin dalam masakan (kurang lebih ½ sdt per hari)

·      Pilih makanan segar, bukan kemasan atau sudah diawetkan

·      Hindari cemilan asin, siap saji, dan siap makan karena banyak mengandung natrium

·      Baca informasi nilai gizi (kandungan Na)

·      Singkirkan garam meja

3.       Cairan

Asupan cairan pada pasien hemodialisa dibatasi sesuai dengan jumlah urin 24 jam ditambah 500 ml. Cairan yang perlu dibatasi tidak hanya sesuatu yang diminum. Cairan juga terkandung dalam beberapa makanan seperti sup atau jus.

Tips mengontrol asupan cairan:

·      Rencanakan pembagian minum dalam sehari

·      Gunakan gelas kecil dan minum sedikit-sedikit

·      Minum minuman dalam kondisi hangat atau dingin

·      Catat cairan yang masuk dalam sehari

·      Makan permen lemon atau mints untuk mencegah mulut kering

·      Makan buah dalam kondisi dingin

4.       Kalium

Sayuran dan buah-buahan merupakan sumber kalium. Kebutuhan kalium dibatasi 1600-2800 mg/hari. Makanan berkalium tinggi yaitu bayam, kembang kol, singkong, kentang, tomat, melon, pisang, air kelapa, alpukat, durian, nangka.

Untuk mengurangi kadar kalium dalam bahan makanan dapat dilakukan hal sebagai berikut: Kupas buah dan sayur lalu potong beberapa bagian, Cuci dengan air mengalir, Rendam potongan sayur dan buah dalam air hangat dengan perbandingan 1:10 selama beberapa menit, Tiriskan lalu cuci kembali dengan air mengalir, dan Siap dimasak

 

-          Tips Bagi Pasien Hemodialisis

1.       Apabila mual, makanlah porsi kecil tapi sering serta kunyak makanan perlahan

2.       Apabila susah BAB, konsumsilah cukup sayuran dan buah sebagai sumber serat tapi pilih yang berkalium rendah

3.       Apabila perut terasa penuh, makanlah porsi kecil secara perlahan dan prioritaskan makanan sumber lauk hewani

4.       Apabila nafsu makan turun karena hilangnya rasa makanan, pastikan gigi dan gusi tidak bermasalah dan pertajam rasa makanan dengan menggunakan berbagai bumbu.

5.       Untuk mengurangi rasa haus, kurangi konsumsi makanan asin. Makan permen asam atau mint.

6.       Untuk mencegah rasa bosan, habiskan waktu dengan orang yang disayang, lakukan hal yang membuat senag, dan ikuti kegiatan perkumpulan penyakit ginjal agar dapat bertukar pengalaman sesama pasien.